SABDHO HONOCOROKO

Forum sebagai salah satu sarana Gosok Ginosok yang dilandasi semangat dalam menjalani Laku Kapribaden "Laku Kasampurnan Manunggal Kinantenan Sarwo Mijil".
Forum rules
Forum sebagai salah satu sarana Gosok Ginosok yang dilandasi semangat dalam menjalani Laku Kapribaden "Laku Kasampurnan Manunggal Kinantenan Sarwo Mijil".

SABDHO HONOCOROKO

Postby ssuhartono on Tue Apr 20, 2010 5:49 pm

Sambutan Pinisepuh Kapribaden dalam rangka Peringatan Sabdho Honocoroko
(Setiap tanggal 29 April)

Kepada para kadhang yang saya tresnani,

Seperti kita ketahui bahwa pada tanggal 29 April 1978, Romo Herucokro Semono memberikan sabdho yang beliau tulis dalam huruf jawa atau secara umum biasa kita sebut huruf honocoroko. Sabdho ini adalah satu-satunya sabdho yang tertulis dan sejarahnya dapat dibaca didalam Website Kapribaden (klik disini dan klik disini).

Walau setiap tahun, para Putro Romo Herucokro Semono yang tergabung di Paguyuban Penghayat Kapribaden selalu memperingati Sabdho Honocoroko, namun diharapkan peringatan tersebut janganlah hanya menjadi rutinitas belaka tanpa dimaknai.

Para Putro Romo harus dapat memaknai dengan sungguh-sungguh apa yang dimaksudkan dan diinginkan oleh Romo Herucokro Semono dalam Sabdho beliau dimana tertulis “ROMO MANGESTONI PUTRO PUTRO KUDU NGAKONI PUTRO ROMO”.

Itu berarti untuk menjadi Putro yang dipangestoni atau yang dikehendaki dan diakui maka PUTRO PUTRO HARUS MAU MENGAKU SEBAGAI PUTRO ROMO HERUCOKRO SEMONO baik secara GULUNG (spiritual ke Moho Suci) maupun secara GELAR (perwujudan dalam masyarakat).

SECARA GULUNG, para Putro Romo harus secara terus menerus menjalankan paringan dan wulang wuruk Romo Herucokro Semono yaitu Panca Gaib (Kunci, Asmo, Mijil, Singkir, dan Paweling) dan Pangumbahing Raga (Sabar, Narimo, Ngalah, Tresno Welas Asih dan Iklas) secara murni dan benar, sampai dapat merasakan petunjuk-petunjuk Uripnya melalui “Rasa Sejati” dan mau melaksanakannya sehingga akan mendapatkan ketentraman dalam kehidupan sehari-harinya karena selalu dalam tuntunan dan pengayoman Moho Suci.

SECARA GELAR, apabila Putro Romo sudah menjalani Laku dengan benar, maka dalam kehidupan bermasyarakat akan tampil perwujudan para Putro Romo Herucokro Semono sesuai dengan “Kekudhangan Romo” yaitu:

• setiap tingkah lakunya selalu dapat menyenangkan orang yang melihat.
• setiap ucapannya dapat membuat orang yang mendengar menjadi tentram.
• selalu menepati janji dan berani bertanggung-jawab atas segala perbuatannya.


Dan sebagai Putro Romo Herucokro yang menyakini Sabdho-sabdhonya terutama Sabdho Honocoroko yang nyata-nyata secara tertulis, maka kita juga harus yakin bahwa ROMO pasti akan memberikan jalan untuk dapat melaksanakannya.
Oleh karena itu secara gelar tentunya Putro Putro harus BERANI MENYATAKAN BAHWA DIRINYA ADALAH PENGHAYAT KEPERCAYAAN KAPRIBADEN bila ada yang bertanya tentang keyakinan/kepercayaan yang kita jalani.

Apalagi saat ini Undang-Undang Administrasi Kependudukan menyatakan bahwa kolom agama di KTP & KK dikosongkan bagi penghayat kepercayaan. Itu artinya bagi penghayat kepercayaan tidak lagi dipaksa untuk mengisi salah satu agama di kolom agama. Maka terbukti secara gelar ROMO telah memberikan jalan yang sah kepada Putro Putro sebagai warga negara Indonesia untuk MENGAKU PUTRO ROMO dengan cara mengosongkan kolom agama di KTP.

Namun demikian sebagai Satriyo dan Wanito Sejati maka Putro Romo dalam melaksanakan sabdho tersebut harus dengan bijaksana disesuaikan dengan kondisi di lingkungannya dan jangan lupa selalu Kunci Mijil, sehingga hasilnya tetap mahanani tentram bagi Putro Romo sendiri maupun bagi masyarakat di sekitarnya.

Demikianlah yang dapat saya sampaikan dalam rangka Peringatan Sabdho Honocoroko setiap tanggal 29 April. Saya ucapkan Selamat memperingati Sabdho Honocoroko dan marilah kita terus berusaha untuk dapat menjadi PUTRO ROMO yang sejati.

Teguh, Rahayu, Slamet.


Ttd.

Ny. Hartini Wahyono
ssuhartono
 
Posts: 71
Joined: Mon Apr 14, 2008 5:08 pm

Re: SABDHO HONOCOROKO

Postby ssuhartono on Wed Apr 21, 2010 12:36 pm

Mengapa Perlu Memperingati Sabdho Honocoroko ?

Romo Herucokro Semono tidak pernah berkenan menulis, banyak sabdho yang beliau berikan kepada Putro-Putro Romo baik untuk pribadi salah seorang Putro ataupun untuk semua Putro tetapi seperti kita ketahui semua Sabdho Romo lisan. Satu-satunya sabdho yang tertulis hanyalah Sabdho Honocoroko.
Sabdho Honocoroko sampai kapanpun tidak akan berubah baik tulisannya maupun maknanya, yang mengerti tulisan honocoroko pun makin lama makin sedikit, mungkinkah tulisan suatu saat tidak ada yang mengerti tulisan honocoroko? Belum lagi uniknya tulisan Sabdho Honocoroko yang terlalu sulit untuk ditulis ulang. Arti dan maknanyapun tidak akan berubah sepanjang jaman, “ROMO MANGESTUNI PUTRO PUTRO KUDU NGAKONI PUTRO ROMO” kira-kira terjemahannya " ROMO MERESTUI PUTRO PUTRO HARUS MENGAKUI PUTRO ROMO". Sabdho itu ditujukan kepada semua Putro, dan menjadi kewajiban dan tanggung jawab semua Putro Romo. Tiap Putro bertanggung jawab langsung kepada ROMO, Gusti Ingkang Moho Suci dalam mengemban sabdho tersebut.

Sabdho tertulis tersebut diikuti sabdho lisan untuk membentuk Paguyuban (papan kanggo guyub), artinya wadah sebagai tempat untuk guyub Putro Putro Romo. Selanjutnya beliau membentuk Paguyuban Penghayat Kapribaden, Romo Semono sendiri sebagai Sesepuh Paguyuban Penghayat Kapribaden, Romo Semono sendiri yang membagikan formulir pendaftaran anggota Paguyuban Penghayat Kapribaden 500 orang pertama di rumah beliau di Purworejo. Romo Semono ndawuhi Kolonel Laut S Soenaryo untuk membentuk Paguyuban Penghayat Kapribaden di Surabaya (masih hidup), sedangkan di Jakarta Dr. Wahyono Raharjo (sudah wafat).

Setelah Romo Herucokro Semono paring Sabdho Honocoroko 32 tahun, sudahkah kita masing - masing memahami dan mewujudkannya ? Sudahkah kita masing - masing Putro menempati wadah yang beliau sediakan ? Atau justru ingin bersaing dengan Romo Semono membuat wadah sendiri ? Atau masuk ke wadah lain yang bukan dibangun oleh Romo Semono ?
Yang menentukan diakui Putro Romo oleh ROMO atau tidak sangat tergantung laku kita masing-masing, merilah kita berupaya agar diakui Putro oleh ROMO, Tuhan Yang Maha Esa.
Mengapa perlu memperingati Sabdho Honocoroko? jawabnya menurut saya, agar saya senantiasa diingatkan untuk mengakui sebagai Putro Romo.

Bagi kadhang-kadhang Jakarta dan sekitarnya yang akan memperingati Sabdho Honocoroko bersama-sama, Pengurus Pusat Kapribaden akan menyelenggarakan tsb pada :

Hari Rabu malam Kamis tanggal : 28 April 2010
Waktu : Pukul 20.00 s/d 23.00
Tempat : Kediaman Ibu Hartini Wahyono
Alamat : Jl. Bukhari Sukarjo, Limo, RT 01 Rw 04, No. 90;
Cinere, Jakarta

Demikian yang saya sampaikan, mohon maaf apabila ada yang tidak berkenan.

Salam Rahayu
Suprih Suhartono
ssuhartono
 
Posts: 71
Joined: Mon Apr 14, 2008 5:08 pm


Return to Gosok Ginosok

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 10 guests

cron